" WELCOME TO MY BLOG "

Hai…hai…, selamat datang di blogku, aku harap kalian menikmati plesir di “rak buku”-ku, melihat – lihat koleksi “buku” yang ada, membaca tulisan yang sudah aku goreskan, meninggalkan coretan – coretan untuk melengkapi dan saling berbagi, trus jangan kapok untuk singgah lagi ya…

Rabu, 18 November 2009

SI BANDEL (Edith Unnerstad)

Kalian yang menyukai kisah2 si nakal Emil dalam buku2 Astrid Lindgren, pasti juga akan menyukai buku ini.


Si Bandel ini anak keenam dari keluarga Larsson. Nama aslinya sih Patrick Larsson. Tapi karena ulahnya yang ada2 aja itu, orang tua ma sodara2nya lebih seneng manggil dia si Bandel. Umurnya baru 5 tahun, dan masih punya satu adek cewek yang dipanggil O Mungil, nama aslinya sih Ophelia.


Dengan setting di Swedia, diceritakan mereka tinggal di lantai dua flat kuno (rumah petak bertingkat). Si Bandel ma O Mungil sendiri punya satu kamar khusus buat mereka yang lebih ngetop dengan sebutan kandang ayam.


Kalo pagi saat ayah pergi ke pabrik dan kakak2nya sekolah, si Bandel ma O Mungil selalu ngrecokin mama yang lagi sibuk di dapur. Mulai dari maen sampan bake baskom di atas karpet berbulu, maen kereta2 apian pake kursi ma si Areng-kucing hitam milik mereka, sampai maen gunting2 gambar di kamar.


Di buku ini gak akan bosen deh liat tingkah ajaib si Bandel yang nglukis wajah adeknya pake cat air gara2 ngliat muka adeknya yang lagi tidur kurang cerah bila dibandingkan dengan wajah mama kalo sudah pake pemerah bibir dan pipi.


Gemes bener bayangin si Bandel sibuk mengerami telur rebus sepanjang malam karena mengira akan muncul seekor anak ayam dari telur rebus tsb. Bandel juga membuat serumah kalang kabut pas dia naek bis sendirian ke luar kota cuma buat ngambil bebek mainannya yang ketinggalan di kapal dan dia gak tega bayangin si bebek kedinginan sepanjang hari.


Trus ada juga cerita si Bandel naek ke atap buat ngibarin bendera pas perayaan ulang tahun Bibi Bella, bibi kesayangan si Bandel. Bocah cilik ini juga sempat nyasar di pesta perkawinan gara2 ketiduran di box binatu berisi pakaian bersih yang akan dikirim ke hotel. Kadang2 si Bandel ni juga pengen bantuin mama, beli roti di toko yang lumayan jauh dari rumah, tapi pas sampai rumah, tu roti penuh bekas gigitan kecil2 gigi susunya gara2 dia kelaperan sepanjang perjalanan pulang ke rumah. Hehehe... pokoknya ada2 aja deh...


Kisah2 di buku ini diceritain dengan begitu lucu. Acungan jempol juga deh buat yang nerjemahin ni buku. Padahal buku lama (yang aku punya cetakan 1989), tapi bahasanya gaul, bukan bahasa standar yang kaku dibaca, pokoknya asyik dah....


Kita bisa ikut terpingkal2 bayangin si Bandel ma O Mungil belajar mengeja huruf pake telunjuk2 gempal mereka dengan bunyi asal2an, yang penting ngoceh, kalian bakalan ikut geli denger celotehan si Bandel ma tukang reparasi jam yang terkenal gak suka ngomong dan agak judes. Belum lagi ngikutin dialog antara mama dan si Bandel pas bocah ini kesengsem berat ma gadis cilik cantik bernama Margarate dan berinisiatif mengajaknya menikah... Hihihi... lucu plus konyol.


Selain lucu, keselip juga adegan2 makan yang bikin laper, kayak manggang biskuit malem2, trus mengolesinya pake mentega tebal2, trus makannya ditemeni segelas susu hangat... Aduuhh... yummy banget kayaknya, mana katanya biskuit bikinan mama ni renyah banget serasa lumer di lidah, dan gak ada puas2nya kita ngunyah. Busyet dah....


Pokoknya menurutku seru banget, entah udah berapa kali aku baca, dari jaman SD sampai sekarang, masih juga suka ku ulang2, sampai aku apal isinya. Aku lebih seneng baca ini daripada Emilnya Astrid. Menurutku, kadang2 nakalnya Emil terbaca gak wajar, terlalu dibuat2, terlalu didramatisir. Kalo yang ini menurutku lebih alami, kayak nakalnya anak2 pada umumnya.


Si Bandel ini buku ketiga dari seri keluarga Larsson. Buku yang lain tentang keluarga ini masih ada Tamasya Panci Ajaib, Tamasya Laut, dan O Mungil. Aku pernah baca semua, tapi cuma punya buku Si Bandel ma Tamasya Laut. Semuanya bagus, tapi favoritku tetep si Bandel ini. Memang sih dah gak ada lagi di toko buku, tapi mungkin kalo kalian lagi jalan2 trus nemu buku ini di tumpukan buku2 bekas, diambil aja deh, gak akan rugi koleksi...

12 komentar:

  1. wahaha saya juga suka sekali.. bandel juga punya teman pak lilicros (yg punya toko jam)

    BalasHapus
  2. hehehe... emang asyik ya ni buku dibaca berulang2, gak ada bosen2nya... iya, pak lilicros yang suka mendengus kayak kuda.. bapak itu juga yang akhirnya bawa si bandel ke rumah pas kesasar di pesta nikah... ah, jadi pengen baca lagi.. :)

    BalasHapus
  3. pak lilicross yg memakai darah bajak laut untuk membuat jam2 jadi berkilau......hehehe

    BalasHapus
  4. iya, meskipun boong, tapi si Bandel percaya banget, sampai dia pengen nungguin cuma buat liat si Bajak Laut pas jarinya lagi ditusuk buat diambil darahnya.. aneh2 aja... tapi seru ya...

    BalasHapus
  5. Waaaaa saya cinta sekali dengan Edith Unnerstad - pengarang buku ini, serial lainnya Tamasya Panci Ajaib, O Mungil, Tamasya Laut? punya saya ilang semua :'( dipinjem temen yang berikutnya entah kemana, sayang ya Gramedia belum nyetak ulang lagi. Oya selain itu bukunya Edith Unnerstad yg lain ada yang serial anak2 Bullerbyn ya...pokonya toppp banget deh pengarang yang satu ini....

    BalasHapus
  6. saya pernah baca ini pas SMP dan membekas sampe saya udh tua begini hhe..
    sederhana tapi manis ya
    saya lg hunting komik ini nih, mudah2an dapat
    saya kangen sama si Bandel ^^

    BalasHapus
  7. Hai kalian berdua yang udah mampir sini meskipun tanpa nama.. tengkyu ya.. iya gramedia emang belum cetak lagi ni buku.. padahal bagus ya, bener deh, sederhana tapi manis.. :) tapi ini bukan komik lho.. trus anak2 Bullerbyn bukan karangan Edith Unnerstad tapi Astrid Lindgren.. aku sempet ngereview juga kok di blog ini.. coba deh mampir.. ditunggu ya komentarnya..

    BalasHapus
  8. Ini buku sangat2 menarik! AKu juga masih suka baca2 ulang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. samaaaa... gak ada bosen2nya yaaa... mungkin klo ntar anakku dah mulai suka baca novel, jangan2 buku ini juga jadi favorit mereka, sekarang sih baru tertarik ma buku2 yang ada gambarnya doank.. Rika, makasih yaa, dah mampir sini..

      Hapus
  9. wah ane lupa di mana buku ane yg satu ini yah, pengen baca lagi huaa gak tau mau nyari di mana,

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo dulu sempet punya emang jadi kangen banget ma cerita2nya... mudah2an bisa ketemu lagi deh bukunya (gak mungkin ya :p).. klo deket boleh numpang baca di tempatku... hehehhehe... thx ya dah komen..

      Hapus
  10. Ahhh ada yg punya jg...paling kocak yg dikerjain kakaknya nyari coklat bunyi kriet kriet ditoko sampe semua merk dicari trus setoko dibongkarin...padahal bunyi sepatu..

    BalasHapus

Pamer Sebagian Koleksiku

Hari - Hari Penuh Rasa Syukur

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers